Monday, June 25, 2007

Kteelang, for the first time...

Tobaaattt…tobaattt….
2 hari ini kalo buat malem hari cuma bisa bisa tidur 2-3 jam paling lama. Pdhal kalo tidur diatas jam 6 pagi bisa ampe belumut tuh kasur saking lamanya dikeroyok ama 2 ekor bantal dan 1 ekor guling, kadang beberapa waktu sholat lewat ( Astaghfirullah…nyebut Ray..nyebut… ). Mungkin gara2 itu kali yah gw dibangunin pagi2 banget buat disuruh bayar waktu sholat2 gw yang lewat dengan tahajud, tp teuteup aja gw-nya ga nyadar.
Baru aja mbaca blog-nya Ninit Yunita, penulis sekaligus istri tercinta dari Adhitya Mulya itu ( kalo gak pada taw, itu tuh pnulis novel gege mengejar cinta ama jomblo yang diangkat menjadi serial TV itu) tentang pengalaman pertamanya ditilang. Lumayan mantep spontanitasnya bagi yang pertama kali kena tilang, hehehhe. Nah menanggapi pengalaman dia, gw jadi inget pengalaman pertama gw ditilang juga di ibukota Negara kesatuan republik Indonesia nan panas dan sumpek ini. Jadi kan critanya gw ada tugas buat ngerekam sebuah acara ajang nampang band2 jepang yang bertajuk JRD di blok-m. Nah buat ngemat ongkos maka berangkatlah gw gagah perkasanya dengan motor shogun temen yang sangat baik hati itu. Ini untuk pertama kalinya gw naek motor di pusat kota tanpa kawalan temen2, jadi apa pun yang terjadi maka terjadilah, yang gw taw Tuhan penyayang umat-Nya. Nah critanya pas di puteran semanggi kan kalo belok kirinya ada masuk jalur cepat tuh, gw yang punya pengetahuan naek motor yang alakadarnya langsung aja lewat jalur itu dengan mantap. Pas ampe di awal jalur tiba2 ada mahluk dengan seragam coklat muda, gendut, jelek ngeliatin gw dengan tampang bringas sambil nunjuk2 ke kanan pake 2 jarinya. Prreeeedddd…!!!! Kena nih gw, kena dah….gw coba flashback ke masa lampaw dikid, supaya bisa menganalisa salah gw dimana:

1. Orang kalo maw naek motor harus pake helm, gw udah pake helm dengan ngelilitin tali helm di leher gw kaya’ orang mo gantung diri karena tuh helm dah ga ada jepitan talinya, at least gw teuteup pake kan tuh helm.
2. Motor juga harus ada spionnya, well…ini emang ga pantes disebut spion sih, bahkan kaca rias pun ga. Tp kata temen gw pas dia beli di abang2 penjual spion ini beneran spion juga namanya.
3. Motor ban-nya ada 2, kalo 4 namanya mobil kalo 3 namanya bajaj, iyah ban-nya 2 ko’, kali ini gw bener2 yakin soalnya udah gw plototin tuh ban.
4. Apa kalo jalur cepet buat motor tuh harus 2 in 1 layaknya mobil yang bisa kena 3 in 1 gitu yah? prasaan gw ga pernah denger ada aturan gitu deh.
5. Motor cara nge-gas-nya puter tangan kanan bukan injek kaki kanan, iyah ini juga dan bener ko’ ya udah lah langsung tanya ma tuh tukang tangkap aja dah.


“Ada SIM ama STNK-nya?” Tanya polisi sambil pake gaya malak preman kalo minta rokok gitu. Sempet mikir sih buat ngasi kartu timezone ato ga kartu discount gitu, tapi kaya’nya ini waktu yang salah buat becanda deh. Lagi dikira gw takut gitu diancam ma polisi? Heehh…..iya sih…m(~_~)m. Ya udah langsung gw kasi ajah. Trus diajak ke tempat laen gitu sambil nulis2 di kertas apa gitu, gw jg ga terlalu meratiin, tagihan utang dia kali. Abis itu langsung ditanya aja ma dia,” mo disini apa sidang??kalo disini 67.000, kalo siding juga sama…” sambil nulis2 lagi di kertas itu ( oh iya…gw inget..kaya’nya itu kertas tilangan.. ). Langsung aja gw jawap,”hoo gitu ya pak…waduh gmn ya pak, duid skrg tinggal 20rebu perak, ini juga mo pegi ke blok m buat numpang makan ma temen, lagian kalo ada duid segitu ngapaen juga saya capek2 numpang makan di blok m.”*langsung ngeluarin baju, psang tampang lusuh, lebarin robekan celana jeans gw yang emang da robek dikid*”ya gimana dek, kalo ga ada duid sgitu harus saya tahan ini motor.”,lanjutnya lagi. “Iya pak saya juga taw, makanya saya juga bingung saya ini baru dateng ke Jakarta buat ktemu temen, trus tadi ditinggal jadi saya pengen ke tempat temen saya yang di blok m itu dengan modal duid segini, ya udah deh pak saya ga bisa ngasi lebih lagi.”gw jawap.polisi mikir bentar, memandang langit yang cerah dengan ngerengut sambil kringetan.”ya udah deh kasi ja itu, laen kali hati2 yah, motor itu ga boleh lewat jalur cepat.” “ya udah pak, makasih ya..” Jawap gw dengan senyum kemenangan disertai ijab-kabul terima 20 rebu perak td. Fiuuhh….lolos gw, untung ga kluar lebih, pdhal di dompet lengkap tuh pecahan duid dari 1000-an ampe 50.000-an yang masing2 paling ga ada lah selembar. Maka melajulah lagi gw di jalanan metropolitan ini dengan gagah perkasa. Victory, hehehe….
Nilai Moril :
1. Motor ga boleh lewat jalur cepat.
2. jangan pasang tampang segar-bugar kalo naek motor, lusuh dan menggenaskan lebih baik.

8 comments:

ayie said...

huehahaha,, enak ya bisa nge lobi gitu.. gw kmrn kena tilang tapi cuma 40 rb di sby,, apes sih.. untung polisinya ganteng jadi gw rela2 aja ngasih 40 rb gw,, sapa tau kelak gw di tilang lagi ama pak polisi ituh trs dia inget ma gw,, dan ternyata dia jodoh gw.. hehehehe

Ardian said...

Waduh, tarifnya sama kayak di SBY ya (Rp. 20.000), tapi si ayie kok kena Rp. 40.000. But, whatever yang penting motor ga ditahan BEREZZZ. Tul, ga ???

Ew+ said...

bagus...nilai moral yg bagus :)) kacau emang si pak pulisi, buset

Anonymous said...

67000.. wahaha..
gw kasi 6000 mau koq..
lagian seenaknya nilang2.. seharusnya tuh dia nilang yang motornya bagusan dikid gitu.. biar pengendaranya bawa duid gede..
keq harley ato apa gitu..
ahaha..
-Rnd-

ray21 said...

yah...kalo dan bawaanya harley mah tinggal nyumpel tuh duid di mulud juga diem polisinya...
gak perlu pake tilang2an lagi...

mbahnya cielers said...

karena orang2 seperti andalah, para polisi2 sialan itu tetap berkeliaran...hehehehe.

gimana indonesia mau maju kalo rakyatnya sendiri gak sadar2.

The Tampanz said...

zzzzzz... gw pernah ditilang di bogor, ampe kena 110rebu,. gilaaa, apa boleh buat, mana motor gw plat nya Z lagi, trus aja gw di cecer ama tu bajingan berbaju coklat,.

sho chan said...

hahaha..

pengalaman yang indah.. xP

iiii.. kalo di tilang, jangan mau ngasih duit..

kata guru pkn saiiah, mereka tuh sengaja nyari2 kesalahan pengmudi.

terbukti kan..
harusnya, dikasih peringatan mau masuk jalur cepat,

nnah, karna ga dikasih peringatan, polisi tinggal nunggu '"rejeki" di belokan deh..
sialan ga sih tuh..!!

balik ke atas lagi.
guru saiiah malah ambil jalan sidang. dia keluarin 1000 pernyataan buat bikin polisi ikut bersalah (mungkin karna dia banyak ilmu pengetahuan, jadi dia ngerti gimana caranya). dan.. berhasil..

selesai sidang, dia ngelewein si polisi yang nilang dia. dan dia bilang, dia puas banget..

"trus saiiah inget kata2 dia
meningan ngasih duit buat negara lewat sidang, daripada buat polisi."