Wednesday, February 08, 2012

Aku pernah nulis kaya' gini?


Ternyata yah, aku pernah nulis gini, dan tersimpan rapi di draft yahoo. ini udah kukirim ke yang bersangkutan apa belum sih bodo amat sebenernya. Kalo udah ya udah lah ya... tapi kalo belum alhamdulillah.

8 tahun lewat dengan singkat…

aku ga tau apa yang akhirnya bikin kita dulu dekat, aku juga ga tau apa yang bikin orang lain slalu menilai kalo kita kaya' pacaran. yang aku tau cuma 1, aku ngerasa nyaman aja ama kamu, dan yang paling aneh aku juga ga pernah keberatan bahkan menyukai semwa hal tentang kamu. cara aku men-denial cuma 1, ga pernah nganggap kalo kamu ce', dan itu harusnya baik2 saja.


 96 bulan berlalu tanpa bisa di pause, percepat apa lagi diulang…

Semwa berjalan gitu aja, tanpa direncanakan mau mulai dari mana, melalui jalan yang mana dan berhenti dimana. apa yang terjadi murni ciptaan "SANG-MAHA-PEMBUAT-SKENARIO". DIA-lah yang memberikan dan menarik kembali semwanya, entah itu benda kongkrit seperti harta sampai dengan dengan hal yang sangat asbtrak seperti RASA. ya pada akhirnya itu memang semwa milikNYA


384 minggu telah menghabiskan masanya…
kalo dipikir2 ternyata emang apa yang kita jalanin itu terlalu aneh, mau dari sisi apa pun juga. Tapi sebenernya itu yang seru, ga biasa, ga sama kaya’ yang lain, dan pastinya ga mikir itu salah. Kita cuma ngikutin alur yang ada, tanpa ngerasa direpotin atas semwa komentar yang ada, kita cuma tau bahwa itu menyenangkan tanpa mau peduli bahwa itu semwa ga wajar. Apa yang kita tau dan apa yang kita mau kita lakuin disitu dan saat itu juga, kesempatan langka emang bisa punya seorang sahabat kaya’ kamu, tapi ntar dulu, sahabat atau teman? Apa 2 kata itu ga sama? Apa ini seperti nyari beda definisi antara friend and mate? Apa ga sekompleks ato bahkan sesimple itu?


2920 hari sejak itu

Dan aku masih terlalu polos untuk mikir sebenernya itu ga akan berubah. Beberapa hal yang aku pikir dah berakar kuat di suatu tempat, yang bahkan tsunami juga tak mampu memindahkannya kecuali Tuhan sendiri yang turun tangan langsung. Beberapa hal yang kukira dah jadi harga mati dalam sebuah perdagangan, ga ada lagi tawar-menawar. Tapi rupanya aku kurang banyak memandang, aku kurang banyak mendengar, aku terlalu banyak berbicara dan mengungkapkan, aku sama skali ga nyadar bahwa jadi banyak banged yang brubah, aku sama skali ga ngerasa kalo semuanya ga lagi sama seperti yang aku pikirin aku imajinasiin dan aku bayangin. Ato emang sebenernya aku sangat sadar tapi berusaha untuk kubuang jauh2, aku sebenernya tau tapi mencoba untuk menolak mentah2 seperti apa yang aku lakuin untuk menganggap kamu bukan ce’ seperti yang dah aku bilang diatas. Intinya emang 1, aku terlalu naïf.


70080 jam berputar tanpa ragu

Apa yang dah kita punya dulu harusnya baik2 saja, apa yang kita miliki itu harusnya ga ada masalah, apa yang aku percayai itu harusnya juga tetap ada. Tapi kamu sudah ngajak kita melewati batas yang ada, kamu dah maksa aku untuk melanggar teroterial yang harusnya kita jaga. Kamu dah bikin hal yang begitu menyenangkan ini menjadi sangat – sangat aneh, persahabatan yang harusnya tidak dipermasalahkan dengan aku yang lagi dekat dengan siapa, pertemanan yang slalu mendukung kamu lagi berpasangan dengan siapa. Semwa jadi keluar dari jalurnya, melenceng dari orbitnya, cuma karena sebuah kalimat sakral,”kamu sebenernya suka ama aku ga sih?” aku sudah berusaha keras buat ga ngejawap itu, aku dah berusaha keras buat ngebelokin semua pertanyaan itu, aku dah berusaha keras buat memaksa kamu ga nyoba2 ngelewatin itu semua, karena jauh di dalam aku ngerasa bahwa ending dari semua ini bakal ga enak, bukannya aku takut ngadapinnya, aku cuma ngerasa ini bakal ngebawa kita ke sesuatu yang lebih jauh, sangat jauh sehingga sangat susah buat balik lagi. Tapi kamu lebih keras lagi untuk menanyakan itu, kamu lebih ngotot lagi ngebuat aku ngejawap itu, ntah apa yang kamu maksud waktu itu, tapi yang pasti kamu yang bawa kita keluar dari semua zona nyaman yang kita punya dulu, jauh sebelum kamu nanyain ini. Kamu sendiri yang ngebawa ini semua jadi terlalu jauh, dan seperti yang dah kuprediksi dulu, bakal susah banget buat balik lagi ke posisi awal. Aku ga nyalahin kamu buat itu semwa, aku cuma pengen bilang, ini adalah konsekuensi yang akhirnya harus kita ambil.


4204800 menit setelahnya
Aku cuma mau bilang makasih buat semuanya, untuk sebuah kondisi yang mungkin bakal susah untuk aku dapetin lagi, untuk sebuah keadaan ga biasa yang ngebuat aku ga biasa juga. Kemaren aku sempat minta no dia tp kamu ga bales, harusnya kamu ga mikir macem2. Aku cuma mo ngasi tau ke dia kalo :
1. Kamu yang suka manjat dan ga mo dimarahin soal itu.
2. Kamu suka dimanja kalo kamu lagi mau dimanja, bukan langsung dimanja.
3. Kamu yang lebih mentingin tempat tidur boneka dari tempat tidurmu sendiri.
4. Kamu yang sebenernya sangat feminin diluar ketomboy-an yang kliatan.
5. Kamu yang untuk di saat2 tertentu lebih suka bawa motor sendiri daripada digonceng.
6. Kamu yang sangat dangkal soal komputer dan butuh orang buat ngajarin langsung di samping kamu.
7. Kamu yang lebih suka dipuji oleh orang yang lebih deket ma kamu.
8. Kamu yang ga mo dimasalahin kalo lagi di gendong ama ayahmu.
9. Kamu yang lebih suka motor sport daripada motor cewe’.
10. Kamu yang suka lumba2.
11. Kamu yang suka biru.
12. Kamu yang suka plin-plan.
13. Kamu yang punya shot-time memory akut tapi ga mau ngaku.
14. Kamu yang lebih suka ikan daripada ayam.
15. Kamu yang pengen didongengin sebelum tidur.
16. Kamu yang ga pernah nolak kalo dimintain masak ma temen.
17. Kamu yang susah nolak permintaan temen.
18. Kamu yang punya darah padang lebih kental daripada jawa.
19. Kamu yang pengen bisa ketawa lepas di depan orang yang dekat ma kamu.
20. Kamu yang pengen punya suami yang ga keberatan buat masuk dapur.
21. Kamu yang emang butuh seorang imam.
Ternyata emang aku tau terlalu dikid soal kamu, aku emang yang ga pernah ngerti soal kamu, hehehe. Harusnya kamu juga ga usah khawatir waktu aku minta nomer dia, aku cuma mo nitipin “rumah kayu” ama “climbing-wall” di belakang rumah. Aku cuma pengen nitipin mimpi yang ga bisa kukasi sendiri itu ke kamu, itu ajah.


Akhirnya 252288000 detik yang berlalu

Dan ternyata aku emang benar, tentang kamu yang slalu dapat apa yang kamu pengen. Syukuri itu Zan, karena sebagian orang sangat susah untuk mendapatkannya. Sebenernya ini semwa yang harus kuomongin kmaren, tapi aku tau kamu ga punya waktu banyak buat aku hari itu, aku ngerti kamu takut jadi bahan omongan kalo ada co’ laen yang dateng malem, ya lagipula aku juga dah masuk blacklist kostmu kan? Aku bisa ngalah buat itu dengan hanya menyertakan tulisan ini yang entah bagaimana nasipnya, bakal dibaca, atau langsung masuk trash ato spam, slain itu juga aku pikir aku lebih jago nulis daripada ngomong. Cukup lama aku ngerti kalo vin = fin.


Wassalaamu’alaikum


Han 

PascaBlog :
1. Her lost, i'm sure.
2. Ga boleh ada pertanyaan tentang siapa orangnya, dan apa pun mengenai dia.
3. Ga ada hubungannya ama valentine.











3 comments:

Rima said...

aku pernah baca!!!!
dan kamu ngirim itu ke aku!!!
muahahahahahhahahahahah......

Ojat said...

damn, aku baca semuanya nih hahaha... btw, i met her recently ray.. :D yg pasti dia tampak lebih feminim skr :) hehe

RayNocturne said...

KALIAN YAAHH..!!! GA ADA YANG KERJA..!!
Working Hour dipake buat comment ke blog orang, wakakakaka...

@Rima
dan tidak usah diperpanjang lagi pokok bahasannya >.<

@Kojat
prett.. wakakak... plisss jat, sama skali ga butuh update soal dia. unsubscribed nih newsfeed-nya ah XD