Tuesday, August 02, 2011

Edisi Ramadhan Part I (The Beginning)


Assalaa mu’alaikum warah matuLlahi wabaraktuh

Yak, gw tau, tuh tulisan sebelumnya emang masih bersambung, cuma kaya’nya bagusan gw selingin edisi ramadhan dulu aja kali yah, biar yang butek ga makin butek, dan yang makin pnasaran juga jadi makin penasaran (ya Insya Allah sih ada aja).

Here we go…

1 Ramadhan kali ini lumayan kerasa pergantiannya, berbeda dengan taun lalu yang terkesan hambar2 aja. Ntah knapa dari awal mau puasa pun udah kerasa kalo dah mau beralih dari bulan biasa ke bulan puasa. Paparannya kerasa kurang jelas? Baeklah, akan saya coba paparkan dalam bentuk tabel.


Puasa Tahun Lalu
Puasa Tahun ini
Proses peralihan
Biasa aja, bahkan sampe puasa pun kaya ga ada beda kecuali bagian lapar haus
Nah ini dari sebelum puasa udah kerasa kalo dah mau masuk bulan puasa
Sholat 5 waktu
Hampir ga pernah sholat
Hampir ga pernah PUTUS sholat (tiap denger adzan pengennya langsung tidur, eh? Sholat maksudnya)
Lingkungan
Masih hambar
Beberapa hari sebelum puasa sudah ramai petasan lempar, sampai yang lempar pun dah pengen kita lempar balik pake meriam
Sahur
Tiap jam 3 ampe stengah 4, kami se-A-Part-Temen panik nyari warteg ato padang terdekat, bukan panik dah mo imsak, tapi lebih kepada panik keabisan lauk
Udah beli bahan mentah buat diolah, jadi mulai jam 2 lewatan dikid dah mulai ngeramu tu bahan2 mentah. Ga antri, ga panik, dan InsyaAllah ga bakal keabisan lauk.
Tarawih
Bodo amat
Kami semua rajin, paling ga sampe saat ini. Bahkan yang paling ekstrem, gw jadi imam di mushola kampus.


Ya kurang lebih begitulah perbedaannya, cukup signifikan bukan?

Gw pengen ngebahas dikid soal point yang trakhir. Itu emang ceritanya accidentally being imam. Jadi gini, sebenernya temen2 pada mau tarawih di masjid deked2 situ aja. Cuma karena gw dari awal dah males karena tu masjid kalo khotbah jumatnya slalu bikin kita pengen ngangkat pedang (khotbah sangat memprovokasi buat perang, bikin ga damai hati lah pokoknya) jadi gw nyaranin buat tarawih di mushola kampus, soalnya biasanya pasti anak2 majelis ta’lim kampus tuh ngadain juga sholat tarawih berjama’ah. Alhasil berangkatlah kami ke mushola kampus. Tapi apa mau dikata, seperti kata pepatah, untung tak dapat diraih, tapi iphone masih bisa di kredit, ternyata ga ada tanda2nya tuh anak2 MT kliatan batang jidadnya. Setelah liat2an  yang cukup sengit antar orang2 di mushola, maka gw ngajuin diri buat jadi imam (yak skali2nya tarawih gw langsung jadi imam, cihuy banged dah pokoknya). Pas ditanya2in, ternyata walaupun disitu ada skitar belasan orang gitu yang lagi duduk2 ga jelas, ada skitar 5 orang yang emang dateng buat niat tarawih, tapi baru saja gw menginjakkan kaki tepat di sisi bawah sajadah imam tebak apa yang terjadi? Ayo cobaaa tebakkk…!!!








Pada berdiri semua coba…!!! Yang tadi tua2 gw tanyain kliatan ga minat pada ikutan bediri juga. Kliatannya emang menghindar jadi imam. Mau ga mau ya udah terima nasip aja. Masalahnya bukan apa, jadi imam itu smakin banyak makmumnya, smakin Gregorian lah gw..!!! apa yang terjadi maka terjadilah, yang kutahu Tuhan penyayang umatnya. Kejadian seperti:
  1. Lupa baca alfatihah.
  2. Kecepetan baca bisa diadu ama Honda CBR kluaran terbaru di Jakarta.
  3. Al-Ikhlas yang diputar 3 set langsung berturut2.
  4. Ayat yang kata2nya harus diulang beberapa kali.
  5. memakai formasi 2-2-2-2-3 (tarawih+witir).
Pun tak dapat terhindarkan. Ya begitulah, jadi pengalaman tersendiri memang.

Tapi setiap kejadian pasti ada hikmahnya, moga di bulan ramadhan yang penuh berkah ini bakal turun melimpah segala rezeki, rahmat, dan ampunannya, buat gw pribadi, keluarga gw, dan kita semua tentunya. Amin Allahumma Amin…

Billahi Taufiq wal Hidayah, Assalaamu’alaikum warah matuLlahi wabarakatuh.


PascaBlog:
  1. Akhir2 ini jadi aktip nulis mini blog dan quote di tumblr,  twit dan plurk.
  2. Akhir2 ini banyak kebayang tampang2 gadis oriental di bayangan gw, calon gw? Ammiinnn..!!!
  3. Akhir2 ini gw dah kebanyakan nulis kata “Akhir2 ini”.

ريحان

4 comments:

Ojat said...

rakaat ganjil: al ikhlas, rakaat genap: al kautsar :))

btw, iphonenya bisa kredit dimana ya? tanpa bunga ya.. mau dong :P

Rima said...

ALHAMDULILLAH!!!! *sujud syukur*

Ray, ntar imamin aku donk... hihihihi....

ps: pasti ud ketebak juga gw diantara org2 yg komen blog lo pertama kali =p

Ojat : kalo lo ga bilangin rakaat ganjil dan genap itu jg gw ga tau.. bisa ya diulang2? ahahhaha.... makasi jat! ;)

RayNocturne said...

@Ojat
disini malah tiap rakaat kedua di tarawih al-ikhlas mulu jat, pada males nih...
btw, IPhone kreditan tanpa bunga second tapi adanya *niat bisnisin*

@rima
mari..!!! sini2.. kalo balik ke jakarta yak, hehehe
iyah nih..kalian bedua pasti paling cepet comment, janjian yak? XD

uchi said...

cieee...imaaamm....hahaaaayyy. Eh tapi masih lebih baiklah, lo punya inisiatif..ya tho?!!

btw..tampang2 oriental?
antara jody atau ganesh berarti ya. Gw restui ray!