Friday, June 10, 2011

Me and women (The Beginning)

Ntah knapa pagi2 buta yang ujan ini tiba2 kepikiran aja tentang hal itu setelah berbulan2 ga nulis. Tangan dah gatel banget buat bikin draft tapi apa daya, karena 1 dan lain hal jadi ketunda mulu. And so, today it’s the day, gw harus maksain biar tangan gw nyentuh kibord, karena isi kepala gw dah membludak buat dikluarin. So here we go…

Ada apa sih antara ray dan wanita?

Pada dasarnya mungkin gw bukan tipe natural penarik wanita kali yah? Cuma diluar itu gw slalu belajar. Belajar untuk pengen tau soal wanita, belajar untuk membuktikan bahwa penarik wanita bukan hanya harta dan tampang, belajar untuk mengerti apa sih maunya wanita. Gw yakin hubungan itu ga sesimple Men are from Mars, Women are from Venus”-nya John Gray. Tapi juga ga seribet yang kita kira. Cuma ya ga semuanya itu bisa dipelajari dari buku, beberapa media lain bahkan dari pengalaman seseorang sekalipun. Ada kalanya itu harus dialami sendiri, karena kadang untuk kasus sama yang dikasi cara yang sama, belum tentu hasilnya bakal seperti yang dikira.

Buat gw sendiri, 2 (eh kita anggep 3 aja kali yah) pengalaman terakhir brakhir ga terlalu menyenangkan, bahkan cenderung nyesekin (pengecualian buat yang ketiga). Ini kliatannya bakal panjang, jadi bagi beberapa part kali yah.

Check it out:
-          Case 1
Suatu saat karena sebuah perjanjian bodoh gw akhirnya ber-SMP (ato MTs lebih tepatnya) di Solo. Sebuah keputusan antara ntah sangat baik ato sangat kurang baik buat gw alamin. Cuma disitu untuk pertama kalinya gw bisa berpikir bahwa 1 keputusan itu harus dijalani sampai tuntas dulu baru pindah ke yang lain. Maksud gw, kita tau lah gmn sih cerita2 tentang kehidupan di pondok pesantren? Dimana, kenapa dan bagaimana bagian menderitanya, ato mungkin gmn pengalaman mengesankannya agak berbeda dengan sekolah2 setingkat pada umumnya.  Ada yang dilebih2kan juga ada yang dikurangi sih, tapi gw ga akan ngebahas soal apa yang dikurangi.

Back to topic, setelah perkenalan dengan lingkungan dan juga sikap terhadap OP3MIA (kalo di sekolah biasa namanya OSIS, ya tau lah ya…). Nah sampailah pada sebuah divisi ato departemen yang namanya “qismul ‘amni”(bagian keamanan). Bagian ini yang ngurusin soal peraturan2 yang cukup serius di dalam pondok. Secara garis besar kami SANGAT TIDAK BOLEH yang namanya keluar dari pondok tanpa izin (yang dimana sangat strict sekali), ngerokok, baca bokep (pastinyah!), baca komik, maen PS dan nonton bioskop, make’ celana jeans (don’t ask why!), manjangin rambut, dan yang paling agak nyesekin, GA BOLEH BUAT NYAPA ATO BERHUBUNGAN DENGAN SANTRIWATI a.k.a cewe’ kecuali dia saudara kandung. Bahkan pernah tetangga samping rumah gw manggil pas lagi depan aula gitu dan langsung gw bales dengan terbirit2 (gw bener2 takut botak ama disikat kakak kelas mate. >.<).

Nah karena isi orang2 di dalam pondok ini sangat beraneka ragam dari Aceh ampe Papua, maka untuk mengkordinir mahluk2 beraneka ragam itu ada yang namanya konsulat. Misal untuk orang2 dari Jawa Timur namanya “Mutiara Timur”, untuk orang2 Jakarta namanya “Asteady”, Jawa Barat namanya “Pasundan”, dari luar Jawa namanya “Kumparan Persada” (nama yang cukup keren kalo gw rasa), dan lain sebagainya. Dari Kumparan persada masih di bagi2 lagi menurut propinsinya, buat yang Riau misalnya, namanya “USARICA” (kalo ga salah kepanjangannya “United Stated of Riau Consulat”) ato tempat gw dulunya, East Borneo untuk anak2 yang berasal dari Kalimantan Timur.

Disinilah cerita itu dimulai, one day, saat waktunya pulang kampung buat liburan puasa, kami dijadwalkanbuat pulang konsul pake kapal yang mungkin bakal makan waktu 2 hari minimal. Jalan gw kenal dengan santriwati2 kalimantan timur dimulai dengan karena cuma gw yang bawa gitar. Jago maen sih ga, cuma kalo kunci CGEA aja bisa lah. Akhirnya krn ke(hampir)mampuan gw itu gw akhirnya kenal dengan mereka2 yang saat itu kelas 4 (1 SMA, dmana gw kelas 1MTs saat itu). Salah satu yang paling cerewet namanya mbak hesty, Aulia Suhesty kalo ga salah nama lengkapnya. Setelah maen2 gitar ga jelas dimana yang diajar makin ga ngerti (si mbak hesty tadi) dan yang ngajar makin bingung (dalam hal ini gw, ya gw), yang penting bisa ketawa… eh maksud gw akhirnya disudahi dulu saat itu buat ngobrol2 santai aja. Sampai akhirnya dia mengeluarkan kata2 yang sangat gw inget sampai sekarang.

Mbak Hesty:” eh Rey, dah punya cewe’ lom?”
Gw              :”eh? Mana mungkin lah. Mau botak trus muka bebiruan?”
MH             : *ngakak*”Ya jangan di dalem lah, pas lagi pulang gini kan bisa?”
Gw              :”Mbak hesty, ini pertama kalinya aku pulang konsul, gmn bisa?”
MH             :”Ya udah kalo gitu, mau ama adekku aja ga? Anaknya manis lho.”
Gw              :*senyum miris, napa dihari pertama ini dh ada yang jualan adek*
MH             :”Namanya Dina, kalo ketemu pasti naksir deh.”
Gw              :”heheheh, iya mbak” *tersenyum malu2 badak*
MH             :”Dia juga ga bisa maen gitar tuh, skalian aja ajarin.”
Gw              :”kan aku juga ga jago mbak.”
MH             :”Yang penting kunci “C”  tau deh.”
Gw              :”Iya deh mbak, tapi kenalin dulu yah.”
MH             : “Ya udah, taun depan yah, dia lagi naek pesawat, ga ikut konsul”
Gw              : *ingin rasanya arahin layar buat ke karibia trus nyambit nih mbak2 pake gitar di skitar keteknya saking gemesnya.”    

To be Continued


PascaBlog:
1. Akhirnya bisa nulis lagi walaupun sedikit, dahaga kerasa 6terobati sedikit.
2. Semua tokoh pakai nama asli, ya moga aja kalo pada nyari di facebook pada ketemu kalo penasaran ama tampang aslinya.
3. Eh gw pake signature lho.. XD





5 comments:

Rima said...

asek asek asek...
joget joget joget...
lanjuuuttt gaaannn!!!!!!!!

Ojat said...

trus, apa kabar sama Dina ray? ihiyy

tiFa.was.here said...

om, emang situ pernah masuk pondok pesantren model begituan pas SMP? eh apa SMA? kok ga pernah taw gw?

RayNocturne said...

ntah kenapa yakin banget kalo kalia betiga yag bakal pertama comment XD

@rima
*ikutan joget*

@ojat
masa lalu, ga usah ditanya masa sekarangnyah

@tipe
makanya cari tau donk pe,kan bisa bbm..ahue XD

uchi said...

ahhh,,singkat kaliiii....