Thursday, July 01, 2010

Mencoba Menulis Kembali


Ga kerasa dah lama banget gw ga nulis ke dalam wadah catatan idup gw ini, dan kali ini hasrat gw buat nulis ga kebendung lagi. Yep, kali ini gw mo nyoba buat nulis lagi.
To be honest, keadaan idup gw masih di dalam kubangan, masih sangat menderita, masih mencoba untuk merangkak keluar, dengan jalan apa pun, dan itu dalam arti yang sebenernya. Proses itu gw lakuin dengan mencoba berbagai macam cara, yang gw pikir layak ga layak emang harus gw jalanin. Karena gw masih harus berjuang walopun dengan kondisi bagaimana pun juga. Gw tau gw punya temen, tp mungkin temen-temen gw sekarang juga bukan dalam kondisi yang bisa menopang gw dari beberapa sisi, gw maklum, gw ga nyalahin mereka, karena mungkin saja dia dalam kondisi  yg  ga bisa, atau mungkin gw ga taw kalo mereka bahkan dalam kondisi yang sama ato lebih buruk dari yang gw kira. Gw juga ngerasa mereka udah nyoba buat bantu sebatas kekuatan mereka. Segala macam yang gw liat di depan mereka belum tentu juga keadaan mereka yang sebnernya. Karena seperti halnya gw, pasti juga ada yang mereka tidak perlihatkan bahkan mereka sembunyikan, wajar ko’, itu juga kebutuhan.
Gw bukan orang yang mudah putus asa (gw harap), gw punya banyak rencana, gw juga punya banyak cita-cita yang harus gw wujudin, cuma mungkin jalan kearah situ emang ga bisa langsung. Banyak noise yang harus dilewati, banyak celah kecil yang harus dijalani, dan ga sedikit juga lubang yang harus dimasuki dulu sebelum akhirnya menuju kesana. Kadang gw iri, ngeliat mereka yang ga ngalamin apa yang gw alamin, maksud gw untuk temen-temen gw yang mempunyai awal yang sama, masa kecil yang selingkungan dengan gw dulunya. Kadang gw sampai menyalahkan Tuhan, kenapa gw harus ngalamin hal kaya’ gini, kenapa gw harus dijebloskan dalam kondisi ga enak banget. Gw ngerasa ini udah ngelebihin batas yang gw bisa tahan, kenapa dan kenapa? Mau nyalahin bokap gw yang lebih percaya orang lain yang ga dikenal daripada keluarga intinya sendiri sampai dijeblosin dan ditinggalan dalam kondisi menggenaskan? Maw nyalahin “si-wanita-jalang” yang dah mempengaruhi bokap gw bahkan sampai main dukun buat misahin bokap dari gw dan harus cerai ama nyokap gw? Maw apa pun itu, jelas udah ga ada gunanya lagi, toh kami sekeluarga dah masuk jurang. Yang bisa dilakuin ya cuma berusaha membuat pijakan baru untuk keluar dari jurang itu.
Gw akuin gw emang spontanitas, seperti saat gw nulis ini, mungkin bakal ngabisin lebih dikid biaya kalo gw tetap nyambung paket di warnet tadi, daripada pada harus dengan laptop temen nyari tempat yg agak mahal dikid dengan fasilitas hotspot, buat sekedar nulis ini. Tapi gw pikir itu perlu, sangat perlu, karena otak gw harus sdikit ngerasa nyaman, badan gw butuh buat sedikit ngerasa enjoy, urusan lain tetap bakal gw usahain nanti, masalahnya gw ga boleh gila, apalagi mati muda cuma karena keadaan yang makin lama kerasa makin nusuk ini. Jadi ya ini adalah skala prioritas gw.
Sedikit bercermin diri, kadang gw sendiri jadi bingung sebenernya gw itu tipe orang seperti apa ya? Kalo ngeliat kaca, kadang gw bingung sendiri gw lagi ngeliat siapa? Gw itu orang yang kaya’ mana? Karena walopun gw ngerasa udah bikin banyak orang ketawa, gw tetap ngerasa gw bukan orang yang lucu, walopun gw udah bikin banyak orang bertanya-tanya, gw tetap ngerasa bukan orang yang misterius, walpun gw udah bkin banyak orang terdiam dalam pembicaraan, gw tetap ngerasa bukan orang yang serius. Lagi-lagi gw slalu membiarkan mereka menilai sendiri bagaimana gw menurut pandangan mereka. Ada saat-saat dimana gw butuh ketemu banyak orang, ada saat juga dimana gw butuh sendiri, ngerenung, mikir, ato mungkin nyalahin diri sendiri. Aneh? Ya itulah gw. Tapi paling gw ini adalah sikap yang harus gw ambil, yang harus gw pilih, toh itu semwa lagi-lagi gw yang jalanin.
Saat ini ada sebuah cita-cita yang pengen gw kejar ama beberapa temen gw, semacam IT consultant dan beberapa hal lain di bidang itu. Sudah dimulai dengan melakukan beberapa hal kecil, mulai dari beberapa proyek gratisan yang gw anggap bakal menjadi batu loncatan yang baik. Wish us luck…!!!
Di sisi lain mungkin gw bakal sedikid mendalami dunia tulis-menulis, dan bukan ga mungkin juga bakal jadi tulisan yang diterbitkan menjadi sebuah buku (mungkin, namanya juga cita-cita ^_^v).
Kaya’nya cukup deh berkeluh kesahnya, tinggal berusaha lebih keras lagi, dan slalu melihat itu semwa sudah ada 5cm di depan gw, sisanya tinggal gw raih, gw gapai, dan gw wujudkan menjadi sebuah kenyataan, amiiennn…!!!


PascaBlog :
1. Udah lama banget sejak gw ga pake istilah ini.
2. Moga daped pinjeman laptop ini agak lamaan, hehehe.
3. Sedikit mengasingkan diri agak jauhan dulu ah, :P.
4. Untuk sementara kembali ke blogspot dulu sebelum mencari domain baru deh, domain gw diculik orang jepang >.<.

1 comment:

RiMa said...

bertanya2 ttg siapa diri lo? lo ga sendirian, my friend!

intinya sih jgn meng-kotak-kotak-kan kriteria diri sendiri... kalopun lo jadinya indescribable justru lo harus bangga... blom ada ilmu psikologi yg bisa men-describe elo itu sanguin ato plegmatis ato apa pun.. bahkan mgkn psikolog2 ternama itu akan menciptakan satu lg karakter berdasarkan karakter elo... mo dinamain apa?? heuheuheu...

intinya, bertanya boleh, tp jangan mempertanyakan keputusan Tuhan atas hidup lo.. jalani aja.. dan selalu percaya akan ada hikmah di setiap kejadian dlm hidup lo...

lo harus bersyukur bahwa kehidupan lo spt ini... krn inilah sumber kekuatan elo, sumber inspirasi elo, sumber semangat elo... krn gw selalu percaya, setiap penderitaan yg kita rasakan akan selalu membuat kita menjadi a stronger person.. or even a better person...

jgn merasa iri dgn org lain.. kasihanilah mereka karna mereka tidak punya kehidupan spt elo yg bisa membuat elo sekuat skrng.. ngga ada org yg bisa menandingi kekuatan elo dlm mengarungi kehidupan yg kejam ini... yakinlah sayang!!

kita sama2 berjuang yaahh... u know i'll always support u no matter what...

and btw, komen ini emg telat.. krn yg punya blog jg telat ngasi tau alamat blog barunya!! >.<